Pengertian Prosa Nonfiksi dan Contoh Artikel

Pengertian Prosa Nonfiksi dan Contoh Artikel

Pengertian Prosa Nonfiksi dan Contoh Artikel

Pengertian Prosa Nonfiksi dan Contoh Artikel
Pengertian Prosa Nonfiksi dan Contoh Artikel

Prosa Nonfiksi

 Prosa nonfiksi ialah karangan yang tidak berdasarkan rekaan atau khayalan pengarang, tetapi berisi hal-hal yang berupa informasi faktual (kenyataan) atau berdasarkan pengamatan pengarang.

Karangan ini diungkapkan secara sistematis, kronologis, atau kilas balik dengan menggunakan bahasa semiformal. Karangan ini berbentuk eksposisi, persuasi, deskripsi, atau campuran. Prosa nonfiksi disebut juga karangan semiilmiah. Yang termasuk karangan semi ilmiah ialah : artikel, tajuk rencana, opini, feature, tips, biografi,  reportase, iklan, pidato, dan sebagainya.

a. Artikel

Artikel ialah karangan yang berisi uraian atau pemaparan yang  memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. isi karangan bersumber pada fakta bukan sekadar realita
  2. bersifat faktual dengan mengungkapkan data-data yang diketahui  pengarang bukan yang sudah umum diketahui (realita)
  3. uraian tidak sepenuhnya merupakan hasil pemikiran pengarang,  tapi mengungkapakan fakta sesuai objek atau narasumbernya
  4. isi artikel dapat memaparkan hal apa saja seperti, pariwisata, kisah perjalanan, profil tokoh, kisah pengalaman orang lain, satir, atau humor.

 

Contoh artikel (1) berisi kisah perjalanan:

 

MENAPAK TANAH BADUI

Neda agungnya paralun / neda panjangnya hampua / bisi nebuk sisikunya/ bisi nincak lorongananya /Aing dek nyaritakeun/ urang Badui ….. / (Mohon ampun sebesarnya / mohon maaf selalu / bila menyentuh intinya / bila menginjak larangannya / Akan kuceritakan tentang orang Badui …..).

Dan, Judistira Garna, sang antropolog dari UNPAD itu pun bercerita tentang kearifan orang Badui, yang dalam kesederhanaan hidup mampu membendung gencarnya kedatangan alam modern. Wawasan mereka yang dalam tentang kehidupan seakan memberikan citra yang kebalikannya, bahwa masyarakat Badui adalah masyarakat terasing.

Penasaran karena melihat begitu hormatnya Judistira yang merupakan pakar yang paling top dalam Badui ini, sampai-sampai ia harus meminta maaf sebelum ia bercerita tentang mereka, aku merasa ingin segera mengangkat ransel menuju Banten, Jawa Barat, tempat suku yang begitu ketat menjaga tradisinya itu bermukim. Ajakan ringan yang dilemparkan seorang sahabat pun segera kutanggapi serius. Dan segera, berempat, kami berangkat ke sana.

Goyangan kereta api Tanah Abang-Rangkas Bitung, gojlokan mobil colt tua yang berlari kencang, membawa kami ke rumah Pak Sarkaya, penduduk Pasar Simpang, Desa Cibungur, Kecamatan Lewi Damar, Rangkas Bitung. Pak Sarkaya terkenal sering main ke daerah Badui.

Sebetulnya ada tempat lain yang dapat mencapai daerah Badui lebih cepat, seperti yang ditawarkan kenek-kenek mobil colt di Rangkas Bitung, tapi kami tidak merasa terburu-buru.

Malam itu juga, disertai doa dan titipan salam Pak Sarkaya untuk Jaya, anak kepala suku Cibeo, kami bergerak perlahan menuju Cibeo, satu dari tiga perkampungan Badui Dalam.

Sebetulnya, empat jam berjalan sudah akan dapat membawa kami, para peloncong alam, dari Ciboleger ke’pintu gaerbang’ pemukiman Suku Badui. Namun, prinsip ’menikmati alam’  yang kami anut membuat Ciboleger baru mulai kelihatan tujuh jam kemudian.

Desa Keduketuk adalah desa pertama yang kami jumpai, salah satu dari sekian banyak desa suku Badui Luar yang ‘memagari’ tiga suku Badui Dalam. Hitam adalah kesan menyeluruh penampilan orang-orang Badui Luar.

Celana komprang hitam selutut, baju kampret hitam lurik, dan ikat kepala berwarna biru tua dan hitam merupakan pakaian sehari-hari khas mereka. Rokok yng mereka isap memperlihatkan sikap ‘menerima’ kemajuan zaman.

Setelah ngobrol sedikit dengan warga desa ini, kami kembali melanjutkan perjalanan. Kurang lebih lima buah bukit kami jejaki lewat jalan setapak yang kadang-kadang terjal mendaki.

Kelelahan selalu terobat oleh hijaunya alam yang indah dan keramah-tamahan warga Badui Dalam yang sedang berada di huma (ladang) masing-masing.

Keasyikan kami melangkah dikejutkan seorang gadis cilik yang nyelonong ngelewati kami. Lho, dia ‘kan yang tadi nyelonong di Ciboleger bersama ayahnya sambil menunggu kayu bakar siap? Ya, di belakangnya, sang ayah melangkah tenang memikul kayu bakar. Mereka tersenyum ramah, tidak ada tanda-tanda mengejek kami yang sudah kehabisan napas.

Begitu cepat mereka menyusuri jalan mendaki dengan kaki terlanjang! Gelap turun. Si cilik dengan ayahnya sudah lama menghilang. Hati-hati  kami menapak bukit dengan bantuan senter-senter kecil menerang jalan.

Senda gurau warga Badui Dalam yang sedang dalam perjalanan pulang dari humanya membuat kami tidak merasa sendirian atau takut salah jalan. Dengan ramah, mereka memimpin jalan menuju perkampungan, santai melenggang tanpa penerangan.

Senter memang tabu bagi mereka. Tidak ada larangan bagi kami untuk tetap menggunakannya, namun mereka pun tetap berpatokan pada bintang-bintang di langit. Andai tak ada bintang? Sebatang lilin yang ditempatkan di batok kepala cukuplah buat mereka.

Jaya menyambut kami di perkampungan. Dipersilakannya kami membersihkan diri dengan air dari dalam potongan-potongan bambu sepanjang setengah meter, yang tampaknya memang ada di tiap teras rumah penduduk Cibeo.

Rumah-rumah panggung beratap daun nira itu tidak berpaku sebuah pun. Hanya pasak-pasak yang membuat rumah-rumah itu tegak berdiri. Ventilasi berupa jendela hanya di rumah kepala suku, sedangkan rumahrumah lain sudah cukup puas dengan membuat lobang-lobang kecil di dinding yang terbuat dari gedek. Tidak ada kursi, meja, atau tempat tidur.

Pakaian pun cuma di-buntel, ditaruh di tempat khusus di langit-langit rumah. Perlengkapan memasak yang sangat tradisional diletakkan saja tanpa alas di lantai rumah yang terbuat dari bambu. Dengan perlengkapan memasak yang tradisional itulah, mereka ramah menyediakan diri memasak supermi yang kami bawa.

Bersama kami menyantap hidangan hangat itu. Tidak ada sendok, garpu, hanya daun yang dilipat membentuk cengkok. Gelas juga cuma dari bambu. Bambu dan kayu memang merupakan bahan baku utama hampir seluruh perkakas yang mereka gunakan.

Cerita-cerita yang diungkapkan Jaya merupakan pelepas lelah bagi kami. Jaya, satu-satunya warga Cibeo yang dapat berbahasa Indonesia, menjawab semua keingintahuan kami. Sunda Wiwitan, begitulah mereka menyebut agama mereka.

Dan dengan mengikuti penanggalan mereka sendiri, mereka berpuasa selama kurang lebih tiga bulan setiap tahunnya, mulai saat subuh belum lagi sempat menyapa, hingga saat matahari sudah meringkuk di sudut bumi, setiap harinya. Jika masa bpupki panen selesai, tokoh-tokoh masyarakat Badui Dalam menyambangi tampat arca Domas suci, di hulu Sungai Ciujung.

Di sana, mereka melaporkan apa-apa yang telah terjadi dalam setahun itu dan memohon berkah untuk tahun mendatang. Kerja dan kerja. Itulah yang selalu mereka lakukan. Itulah ibadah yang selalu mereka sucikan.

Itulah yang mereka sebut ‘bertapa’. Sebab dengan terus ‘bertapa’, dengan kata lain terus bekerja, mereka tidak lagi punya waktu untuk menyimak iri, dengki, tamak, malas, atau perasaan dan perbuatan jahat lainnya.

Sebuah perjalanan tidak bisa dilakukan semau hati karena tidak ada kendaraan yang boleh digunakan. Jaya pun hanya mengandalkan kekuatan kakinya selama empat hari menyusuri rel kereta api menuju Jakarta. Juga, tidak setiap warga boleh meninggalkan daerah Badui Dalam ini.

Bahkan kepala suku mempunyai kewajiban untuk tinggal saja di kampungnya. Malam telah larut. Di tengah damainya perkampungan suku Cibeo ini, kami tertidur. Dan ketika subuh belum lagi pantas disebut, Jaya telah pergi ke huma bersama warga kampung lain.

Berladang tanpa cangkul, bajak, apalagi traktor. Begitu sederhananya, sesederhana pakaian mereka yang hanya celana komprang plus baju kampret, serta ikat kepala putih, yang membedakan mereka dari orang-orang Badui Luar.

Sementara ibuibu bertelanjang dada keluar menyapu halaman rumah mereka sambil menyusui anak. Matahari meninggi. Kami pamit menuju Cikertawana dan Cikeusik, dua daerah perkampungan Badui Dalam lain.

Kembali kami melangkah kaki di jalan setapak yang membelah bukit-bukit dan menyusuri sungaisungai yang menawan. Di Cikeusik kami hanya mendapatkan seorang penduduk yang kemudian menjamu kami dengan pisang besar yang dibakar begitu saja di bara api.

Gula aren khas Badui menjadi campuran susu yang kami buat, ditambah sajian buah asam kranji, sangat menghibur hati kami yang kecewa karena sepinya kampung, ditinggal warganya pergi ke huma.

Tak lama kami di sana karena waktu sudah mengharuskan kami beranjak pulang. Dua hari berada di tengah orang-orang Badui, cukup membuat kami mengerti rasa hormat yang tumbuh di dalam hati Judistira Garna, karena kami pun merasakan hal yang sama.

Di balik sikap sederhana dan sorot mata yang lugu dan polos, ada ‘sesuatu’ yang membuat mereka sanggup begitu kuat menggenggam tradisi mereka, ‘sesuatu’ yang membuat jiwa terasa begitu damai di tengah-tengah mereka.

Laranganlarangan yang tidak pernah dilanggar, dan tidak adanya keinginan untuk berontak, merupakan hal yang terasa sulit dibayangkan. Namun dengan kesederhanaan mereka, orang-orang Badui membuktikan sebuah kekuatan yang mampu mengekang emosi, dan ini merupakan salah satu sifat arif dan bijak.

Badui adalah suku yang jauh di pelosok hutan, namun rasanya banyak yang dapat dipelajari manusia-manusia modern tentang arti sebuah pribadi yang tegar dan kokoh. Hanya sebuah pikukuh (ketentuan mutlak) sederhana, yang telah tertanam dalam di nadi orang-orang Badui, yang membuat mereka begitu mengagumkan:

Gunung jangan dilebur.
Lembah jangan dirusak.
Larangan jangan diubah.

(Ditulis oleh Nuria Widyasari)

Contoh artikel (2) berisi info kesehatan:

 

TERTAWA LANCARKAN PEREDARAN DARAH

BALTIMORE—Ilmuwan dari University of Maryland Center. Baltimore. Amerika Serikat (AS) berhasil menunjukkan keterikatakan antara tawa dan kesehatan. Berdasarkan penelitan yang dilakukannya, tawa terlihat dapat melancarkan peredaran darah.

“Tiga puluh menit berolahraga sebanyak tiga kali dalam seminggu serta 15 menit tertawa lepas semestinya dijadikan bagian dari gaya hidup sehat,” ujar Michael Miller dari universitas tersebut. Tertawa, lanjut Miller, dapat membuat pembuluh darah arteri menjadi tidak tegang.

Sementara itu, aliran darah pun dibuatnya lebih lancar. “Kondisi ini terlihat dari percobaan yang melibatkan 20 orang relawan,” ungkapnya. Kedua puluh relawan dijelaskan Miller diajak menonton film komedi King Pin.

Dengan memakai ultrasonik, Miller mengukur aliran darah dan pembuluh darah arteri di lengan para relawan, baik sebelum maupun sesudah menonton film tersebut. Hasil pengindraan membuktikan pembuluh darah arteri 19 orang relawan menjadi rileks dan aliran darahnya lebih lancar dari biasanya. Itu terjadi selama 30 hingga 45 menit setelah film usai ditonton.

Sementara itu, kondisi sebaliknya terjadi saat relawan yang sama diajak menonton adegan menegangkan dari film perang Saving Private Ryan. Dinding arteri para relawan menjadi tegang hingga menghalangi aliran darah. Secara keseluruhan, aliran darah turun 35 persen setelah menyaksikan adegan menegangkan dan meningkat 22 persen selama adegan yang memancing tawa.

Dari penelitian itu, Miller menyimpulkan tertawa dapat menyehatkan kondisi dinding pembuluh darah arteri. Tertawa diyakini bisa mengurangi risiko terkena penyakit jantung. “Setidaknya, tertawa jelas dapat memangkas dampak stres mental yang berbahaya bagi dinding pembuluh darah,” imbuhnya.

Hasil penelitian ini menurut Andrew Steptoe dari University College  London, Inggris, sangat logis. Dia mengatakan emosi yang positif tentu akan menimbulkan efek yang juga positif. “Sekarang ini penelitian ilmiah yang mengungkapkan keterikatan antara emosi positif dan kesehatan sedang mengalami peningkatan.

“ Miller awal pekan ini (7/3) mempresentasikan hasil penelitiannya di ajang pertemuan American College of Cardologi yang berlangsung di Orlando, Florida. Ia berharap dapat mengungkapkan lebih jauh bagaimana tawa dapat bermanfaat. “Kami tidak tahu manfaat langsung dari tertawa. Demikian pula dengan dampak tidak langsung dari pengurangan stres, “ ungkapnya.

(Republika, 9 Maret 2005)