Pembaruan API baru Google Chrome, menonaktifkan pemblokir iklan dan sejenisnya

Rate this post

– Google Chrome dilaporkan akan melakukan perubahan yang akan mempengaruhi pemblokiran iklan di browser web. Kemudian, AdBlock dan layanan pemblokiran iklan lainnya berhenti berfungsi setelah pembaruan API baru Google Chrome.

Pembaruan API baru Google Chrome, menonaktifkan pemblokir iklan dan sejenisnya

Pembaruan-API-baru-Google-Chrome,-menonaktifkan-pemblokir-iklan-dan-sejenisnya

Dikutip Suara.com, pengembang ekstensi pemblokir iklan Google Chrome mengungkapkan beberapa pembaruan yang akan datang.
Baca juga

2 Cara Cepat Menghapus Riwayat di Browser Google Chrome
Cara Menghapus Cache Google Chrome dengan Mudah dan Berselancar Lebih Lancar
Di samping Apple Safari, Microsoft Edge menjadi browser paling populer setelah Google Chrome
5 Cara Menghapus Riwayat Google Chrome di PC, Android, dan iOS

Dia mengakui tidak “banyak gunanya” untuk versi terbaru mereka karena beberapa fitur utama harus dihapus.

Raymond Hill, pemikir di balik ekstensi Origin uBlock Chrome yang populer, membuat komentar dalam komitmennya tentang versi baru di GitHub, merujuk pada langkah Google yang akan datang ke Manifest v3 (MV3) API.

Hill mengutip langkah untuk menolak pengembang Chrome “membaca/memodifikasi izin data yang berat

” di bawah MV3 sebagai “faktor pembatas” dalam mengembangkan versi ekstensi baru, dan merekomendasikan pengguna untuk terus menggunakan ekstensi MV2 jika mereka ingin memanfaatkan arus mati fitur uBlock Origin. .

Nantinya, perubahan tersebut akan memengaruhi layanan pemblokiran iklan di Google Chrome. Termasuk uBlock dan AdBlock.

API baru Google Chrome berubah
Didukung oleh GliaStudio
Google Chrome. (Google)

MV3 API baru Google Chrome, yang dikembangkan sejak 2018, bertujuan untuk melindungi keamanan dan privasi pengguna sambil menawarkan peningkatan kinerja yang signifikan.

Menghapus izin baca dan mengubah data kunci, yang diandalkan oleh sebagian besar privasi

dan alat pemblokiran iklan, tampaknya merupakan langkah positif ke arah ini berdasarkan Chromium.

READ  Cara mudah untuk menginstal tata bahasa di Word akan membantu memeriksa tulisan

Namun, pengguna Google Chrome mungkin akan lebih sulit menemukan dan menggunakan alat privasi di masa mendatang.

Anda mungkin mencari layanan VPN dan router VPN terbaik agar tetap aman saat online, atau hanya browser web yang berbeda.

Sejak Januari, Google telah melarang pembuatan ekstensi MV2 baru, tetapi mulai Januari 2023, pengembang tidak lagi dapat memperbarui ekstensi pada API lawas, dan ekstensi tersebut tidak akan lagi berjalan sepenuhnya di browser konsumen.

Sejak itu, pengguna ekstensi pemblokir iklan Google Chrome dapat menemukan lebih banyak informasi yang muncul di situs web yang meminta mereka untuk menerima cookie sebelum melanjutkan penelusuran dan dialihkan dari situs web tanpa bertanya lebih sering.

Dengan demikian, tidak pasti apakah ada banyak masa depan untuk versi pemblokir iklan dan alat privasi Google Chrome di tahun baru.

Ini adalah laporan terbaru dari pembaruan API baru Google Chrome, yang bertujuan untuk menonaktifkan layanan pemblokiran iklan seperti AdBlock untuk uBlock.

Baca Juga :

https://pdamlebak.co.id