Kesehatan mental: definisi, ciri, gangguan, dan gejala

Definisi kesehatan mental
Buka baca cepat

Kesehatan mental diterjemahkan dari kebersihan mental atau kesehatan mental. Definisi yang dikemukakan oleh para ahli dicirikan oleh keahliannya masing-masing. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia dalam Winkel (1991) dikatakan: Kesehatan adalah keadaan yang berupa kesejahteraan fisik, mental dan sosial yang lengkap dan tidak hanya berupa tidak adanya penyakit atau kelemahan tertentu. Keterlibatan ini menawarkan gambaran menyeluruh tentang kesehatan yang baik dan mencakup berbagai aspek sehingga diharapkan dapat menciptakan kehidupan yang sukses. dapat menggunakan segala potensi dan bakat yang ada semaksimal mungkin dan membawa mereka bersama menuju kebahagiaan dan mencapai keharmonisan jiwa dalam hidup.
Pengertian kesehatan mental, menurut para ahli

Kesehatan-mental-definisi-ciri-gangguan-dan-gejala
Berikut ini adalah beberapa definisi kesehatan jiwa menurut para ahli, yaitu:

1. Menurut Dr. Jalaluddin dalam bukunya “The Psychology of Religion”

Bahwa: “Kesehatan mental adalah keadaan batin yang selalu dalam keadaan tenang, aman dan tentram, dan upaya mencari ketenangan batin dapat dilakukan antara lain melalui pasrah (berserah penuh kepada Tuhan).”
2. Menurut pemahaman medis

Kesehatan jiwa merupakan suatu kondisi yang memungkinkan seseorang untuk berkembang secara optimal, lahir batin, dan emosional, serta berkembang sesuai dengan keadaan individu tersebut.

Karakteristik kesehatan mental

Berikut ini adalah beberapa ciri kesehatan jiwa, yaitu:
Baca lebih lanjut: Mineral adalah

Miliki sikap positif terhadap diri sendiri.
Aktualisasi diri (kebutuhan naluriah seseorang untuk melakukan yang terbaik yang mereka bisa.)
Dapat berintegrasi ke dalam fungsi psikologis yang ada
Bisa otonom dalam hubungannya dengan dirinya sendiri (mandiri)
Memiliki persepsi objektif tentang realitas yang ada
Dapat mendamaikan kondisi lingkungan dengan dirinya sendiri. (Jahoda, 1980).
Memiliki persepsi yang akurat tentang realitas, termasuk realitas apa adanya.
Jangan menyangkal hal-hal buruk yang pernah terjadi di masa lalu dan sekarang.
Untuk mengendalikan situasi, termasuk pengendalian diri atas cinta untuk orang lain, di tempat kerja, termasuk persahabatan dengan orang lain.

READ  Manajemen file: tujuan, jenis, sistem, peralatan

Masalah mental

Bagi penderita gangguan jiwa / psikoneurosis, mereka tetap hidup dalam kenyataan dan secara umum di alam. Dia masih merasakan kesulitan nyata yang dia tidak mampu atau tidak mampu beradaptasi dengan lingkungan dan tidak kuat atau kuat dalam hati nuraninya. Artinya, ia mencari cara untuk melepaskan diri dari kekecewaan atau penderitaan dan berubah menjadi psikoneorosis, yang menggambarkan berbagai jenis gangguan jiwa, yaitu:
1. Histeria

Sebenarnya tidak ada dasar fisik atau organik, tetapi orang tersebut merasakan sakit dan terkadang bisa datang dalam bentuk kelumpuhan. Seperti gangguan jiwa lainnya, perasaan tertekan, takut, cemas dan sebagainya. Gejala ini bisa terlihat seperti gejala fisik atau mental. Gejala fisik meliputi:

Kelumpuhan histeria

Kelumpuhan pada satu anggota tubuh, biasanya tiba-tiba dan tidak terasa sebelumnya.

Kejang histeris

Penyakit ini terjadi karena kebosanan saat bekerja dan perasaan tertekan. Karena mereka berada di bawah tekanan mental, karena rekan kerja mereka disalahkan, dan mereka mengalami kejang-kejang histeris ketika mereka melakukan pekerjaan mereka, dan ketika mereka melakukan hal-hal yang tidak berhubungan dengan pekerjaan mereka sebelumnya, mereka sembuh atau tidak merasakan kejang histeris.

Cocok untuk histeris

Penyakit yang terjadi secara tiba-tiba, kejang atau kaku di seluruh tubuh dan tidak sadarkan diri terkadang sangat parah dan disertai dengan teriakan dan rasa tidak nyaman tetapi tanpa meneteskan air mata. Kejadian ini biasanya terjadi pada siang hari, hanya beberapa menit, bisa berlangsung beberapa hari. Penyakit ini biasanya datang setelah rasa tersinggung, membuatnya merasa tertekan, sedih, dan sedih.
Baca lebih lanjut: Musikalisasi Puisi

Sifat bisu

Kemampuan berbicara yang hilang ada dua jenis: 1) tidak dapat berbicara dengan keras, 2) tidak dapat berbicara sama sekali. Biasanya terjadi karena tekanan emosional, keputusasaan, ketakutan, penghinaan, dll. Sementara itu, alat-alat bicara biasanya tidak terluka atau normal.
2. Psikosomatisme

READ  Pengertian Software, Fungsi, Jenis, Contoh dan Menurut Ahli

Psikosomatis berasal dari dua kata yaitu “Psycho” yang artinya pikiran dan “Soma” yang artinya badan. Psikosomatis dalam dunia medis merupakan penyakit yang pertama kali dipengaruhi oleh faktor psikologis, kemudian waktu berlalu sehingga menjadi penyakit fisik. Konflik mental

 

LIHAT JUGA :

https://rollingstone.co.id/
https://www.gurupendidikan.co.id/
https://www.dosenpendidikan.co.id/
https://www.kuliahbahasainggris.com/
https://www.sekolahbahasainggris.co.id/
https://www.ilmubahasainggris.com/
https://www.dulurtekno.co.id/
https://teknosentrik.com/
https://www.mobifrance.com/