Keanekaragaman Budaya Indonesia

Keanekaragaman Budaya Indonesia

Keanekaragaman Budaya Indonesia

 

Keanekaragaman Budaya Indonesia

Kebudayaan Lokal

Budaya lokal sama artinya dengan budaya daerah.Kebudayaan daerah adalah kebudayaan yang tumbuh dan berkembang di suatu daerah dengan didukung oleh anggota masyarakat yang lebih luas yang terdiri dari berbagai suku bangsa (Zulyani Hidayah, 1998).

Pengertian Suku Bangsa

Menurut Koentjaraningrat (1989), suku bangsa adalah merupakan kelompok sosial atau kesatuan hidup manusia yang mempunyai sistem interaksi, sistem norma yang mengatur interaksi tersebut, adanya kontinuitas dan rasa identitas yang mempersatukan semua anggotanya serta memiliki sistem kepemimpinan sendiri. Suku bangsa adalah suatu kelompok yang berada dalam suatu kelompok sosial yang lebih besar.

Apakah budaya daerah sama dengan budaya suku bangsa?

  • Pada daerah-daerah pelosok dan pedesaan yang belum begitu maju tentu saja budaya daerah dan budaya suku bangsa merujuk pada budaya yang sama. Contohnya; budaya suku bangsa Sentani dan budaya daerah Sentani merujuk pada budaya yang sama, Suku bangsa Sentano bermukim di Kecamatan Sentani, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua. Hampir semua penduduk Sentani adalah suku bangsa Sentani sehingga budaya yang tumbuh dan berkembang di daerah Sentani sama dengan budaya suku bangsa Sentani.
  • Pada daerah-daerah yang sudah maju, seperti kota-kota besar di Indonesia, budaya daerah tidak sama dengan budaya suku bangsa. Contohnya budaya daerah Jakarta tidak sama dengan budaya Betawi, Budaya Betawi tumbuh dan berkembang pada suku bangsa Betawi sedangkan wilayah budaya daerah Jakarta adalah budaya yang tumbuh dan berkembang di Jakarta serta dapat didukung oleh orang-orang yang berasal dari berbagai suku bangsa yang berbeda-beda. Dengan demikian budaya daerah Jakarta adalah perpaduan dari berbagai budaya dari para pendukung budaya yang bermukim di Jakarta, sehingga budaya Jakarta berbeda dengan budaya Betawi. Begitu juga halnya dengan kota-kota besar lainnya di Indonesia.

Contoh-contoh Budaya Lokal

Berdasarkan daerahnya, wilayah Indonesia menurut Koentjaraningrat (1999) terdiri dari beberapa budaya lokal, yaitu :
  1. Tipe masyarakat berdasarkan sistem berkebun yang sangat sederhana, dengan keladi dan ubi jalar sebagai tanaman pokoknya dalam kombinasi dengan berburu dan meramu. sistem dasar kemasyarakatannya berupa desa terpencil tanpa diferensiasi dan stratifikasi yang berarti gelombang pengaruh kebudayaan menanam padi, kebudayaan perunggu, kebudayaan Hindu dan agama Islam tidak dialami. Isolasi tersebut akhirnya dibuka oleh zending atau missie.
  2. Tipe masyarakat pedesaan berdasarkan sistem bercocok tanam di sawah dengan padi sebagai tanaman pokoknya. Sistem dasar kemasyarakatannya berupa komunitas petani dengan diferensiasi dan stratifikasi sosial yang agak sempit. Masyarakat kota yang menjadikan arah orientasinya mewujudkan suatu bekas kerajaan pertanian bercampur dengan peradaban kepegawaian yang di bawa oleh sistem pemerintahan kolonial. Pada tipe masyarakat ini, semua gelombang pengaruh kebudayaan asing dialami, gelombang pengaruh agama Islam dialami sejak setengah abad terakhir ini.
  3. Tipe masyarakat perkotaanyang mempunyai ciri-ciri pusat pemerintahan dengan sektor perdagangan dan industri yang lemah. Pada masyarakat pedesaan biasanya bercocok tanam padi sebagai tanaman pokok contoh budaya lokal dengan tipe masyarakat perkotaan terdapat pada kota-kota kabupaten dan provinsiprovinsi di Indonesia.
  4. Tipe masyarakat metropolitan yang mulai mengembangkan suatu sektor perdagangan dan industri yang agak berarti, tetapi masih didominasi oleh aktivitas kehidupan pemerintahan, dengan suatu sektor kepegawaian yang luas dan dengan kesibukan politik di tingkat daerah maupun nasional.

 

Baca Juga Artikel Lainnya: