Is Counseling Psychology Ready to Embrace Culturally Responsive Prevention?

Is Counseling Psychology Ready to Embrace Culturally Responsive Prevention

Is Counseling Psychology Ready to Embrace Culturally Responsive Prevention?

Is Counseling Psychology Ready to Embrace Culturally Responsive Prevention

Pertemuan preventif, kompetensi multikultural dan budaya responsif, dan keadilan sosial masih bersifat embrio namun banyak menjanjikan. Tahap-tahap model perubahan untuk meningkatkan kesadaran tentang bagaimana psikolog konseling menyediakan sistem yang dikembangkan dengan tingkat intervensi yang baik dan mengkaji hambatan organisasi dan individu untuk melakukan pekerjaan tersebut. Penulis kemudian menyoroti manfaat psikologi konseling dalam intervensi pencegahan.

Strategi disediakan untuk meningkatkan intervensi pencegahan dalam pelatihan program ‘kurikulum di kedua elemen’ diterapkan dan penelitian program. Dengan memberikan kesempatan belajar yang mengekspos peserta untuk komunitas intervensi dengan populasi yang kehilangan hak pilihnya, psikologi konseling komitmen terhadap keadilan sosial dan multikulturalisme sehingga akan lebih lengkap terealisasi.

Tujuan jurnal

Tujuan jurnal ini adalah untuk “memajukan dialog pada budaya yang relevan melalui program pencegahan dalam serangkaian artikel yang menjelaskan dan disampaikan di masyarakat dan yang menekankan pada proses relevansi budaya yang dicapai. Mereka harus dipuji karena menampilkan bagaimana intervensi pencegahan dapat relevan dengan budaya populasi etnis minoritas dan relevan dengan psikolog konseling profesional. Dalam melakukan itu, mereka harus efektif menunjukkan nilai integrasi pekerjaan pencegahan dan keadilan sosial dalam psikologi konseling.

Konvergensi dari dua hal yang terjalin namun relatif terpisah bekerja di psikologi konseling yaitu: kompetensi multikultural dan multikultural pencegahan. Meskipun kedua daerah telah mencatat dan membuat sambungan satu sama lain, masih relatif jarang psikologi konseling untuk melihat tingkat integrasi dan berpikir canggih tentang pencegahan intervensi budaya yang relevan.

Mereka yang akan berusaha untuk meningkatkan penekanan pada pencegahan dalam psikologi konseling perlu menjaga pemikiran ini, tidak peduli seberapa yakin kita bahwa intervensi pencegahan mungkin lebih efektif dalam mengurangi ketidakadilan sosial.

Hambatan lain yang disebutkan dalam literatur meliputi:

intervensi pencegahan budaya responsif bisa sangat menguras emosi ketika mereka dihadapkan dengan segudang masalah dalam suatu masyarakat.
intervensi pencegahan umumnya tidak ada penggantian oleh asuransi.

Dana Penelitian

Dana Penelitian mungkin tidak tersedia banyak untuk penelitian pencegahan.

Pencegahan membutuhkan waktu penelitian intensif dan dapat dilihat sebagai sedikit lebih dari pelayanan masyarakat untuk a.l. kepemilikan dan promosi.
Program pelatihan menekankan pelatihan tentang perbaikan konseling individu.
Karena semua proyek dalam masalah ini menunjukkan bahwa mutlak penting untuk mempertimbangkan lokasi budaya paling relevan untuk peserta intervensi.
Program Konseling psikologi sudah dipenuhi dengan kursus yang diperlukan, sehingga ada beberapa hambatan untuk menemukan ruang untuk konsultasi dan / atau program pencegahan. Mengingat tumpang tindih dan sifat komplementer pencegahan, multikulturalisme, dan keadilan sosial, mungkin lebih baik tidak memiliki program terpisah untuk setiap hal.
Kita juga dilatih untuk memahami perilaku manusia dan perilaku perubahan dari sudut pandang orang-lingkungan.

Konseling psikologi memiliki sejarah yang relatif konsisten terlibat dalam pengurangan kesenjangan pendidikan dan dalam desain studi pengembangan karir dan prestasi akademik intervensi, serta pusat konseling universitas sering mencakup banyak hal di luar jangkauan dan kegiatan pencegahan.

Usaha untuk mengenali individu yang telah banyak terlibat dalam organisasi masyarakat menuju tujuan untuk menciptakan masyarakat yang lebih adil.
Semua proyek dalam masalah ini menunjukkan bahwa idealnya koordinator pencegahan menjadi orang dalam masyarakat yang dilayani . Mereka dianggap sebagai investasi dan sebagai bagian dari kelompok, dan akibatnya, status tersebut meningkatkan bahwa kemungkinan konten akan menjadi budaya yang relevan kepada peserta, khususnya saat dikirim oleh staf yang sama.

Konseling psikologi memiliki salah satu tingkat yang lebih tinggi pada mahasiswa yang beragam dalam program pelatihan doktor psikologi dan dengan demikian berada dalam posisi utama untuk memfasilitasi lebih budaya yang relevan intervensi pencegahan.

baca juga: Teks Proklamasi

Banyak mahasiswa tertarik untuk masalah keadilan sosial dan multikulturalisme; jika pekerjaan pencegahan adalah konteks dalam kerangka multikulturalisme dan keadilan sosial, mahasiswa dapat lebih tertarik memperoleh pengalaman dalam pencegahan, terutama jika mereka diajarkan bagaimana untuk menerapkan teori psikologis untuk intervensi ini.
Kegiatan Pencegahan memberikan perasaan menguntungkan dengan mendirikan hubungan kolaboratif dalam beberapa komunitas atau kelompok yang sering telah terlayani.

Pencegahan kegiatan di berbagai pengaturan dengan multidisiplin tim pada akhirnya akan meningkatkan permintaan psikolog konseling .
Kegiatan Pencegahan menambahkan beberapa variasi pada praktek konseling individu. Ada dana hibah untuk mengatasi keadilan sosial masalah dengan intervensi pencegahan, terutama bila diberikan oleh tim multidisiplin.

Upaya Pencegahan meningkatkan keterampilan dalam konsultasi dan advokasi sosial. Karena konsultasi dan kebijakan publik dan advokasi adalah dua kompetensi inti dari seorang psikolog, keterampilan pencegahan harus menjadi elemen penting dari setiap program doktor .